:::: MENU ::::
Posts tagged with: Game Industry

What we need to build a game

We need some good ideas to build a game
We need some good people build a game
We need some  good (amount of) money to build a game

…. and we need some (= a lot of)  time to find all those above.

Fortunately those things are attracted to 2 elementary aspects: knowledge and believe.

If we always learn and improve our knowledge
and share our strong believe – that we are capable of creating good game
Those will come eventually.

How soon?
It depends on how fast we learn, how fast we improve, and how strong is our believe.

 

Pic: wired.com

Designer’s Note: Pasar Pagi

Pasar pagi selalu hadirkan suasana istimewa. Hiruk pikuknya cerminan dari semangat dan kerja keras. Keramaiannya adalah cerminan pertukaran informasi yg luar biasa. Ragam aromanya adalah cerminan keunikan dan kekhasan yang sulit dijumpai di tempat lain.

Di sisi lain tidak bisa dipungkiri sebagian besar masih kotor, tidak tertata, dan kualitas barangnya tidak terjaga.

Industri game kita mungkin masih seperti pasar pagi, banyak hal luar biasa di dalamnya. Namun tidak bisa dipungkiri banyak hal masih perlu kita tata. Karena jika tidak, semua hal baik yang ada cuma jadi romantika segelintir saja.

Sumber Gambar: Jakarta.go.id

Satoru Iwata

Hari ini, game industri dunia kehilangan salah satu insan terbaiknya: Satoru Iwata,  CEO Nintendo.

Berikut adalah potongan dari terjemahan wawancara beliau dari  buku “Introduction to Game Design” (1994 – Japan Books):

The qualities I look for when hiring a programmer for my company are curiosity, ambition, and whether he can sacrifice other things to achieve his goals. The ability to focus is also a major point. Those who think that knowledge of C or Assembly is going to help them are, in my view, mistaken. Consider the world of video games: 10 years ago no one thought you’d be able to play Donkey Kong on your TV at home. The technical knowledge of today will no longer be useful in ten years. In contrast, we want to hire adapatable people who are looking toward tomorrow’s challenges.

Interview lengkapnya bisa dibaca disini: http://shmuplations.com/1994game4/

Pemikiran beliau (20 tahun lalu) jadi pengingat untuk kita semua, bahwa kemampuan teknis penting – namun semangat pantang menyerah untuk menghasilkan sebuah karya yang baik,  kemampuan untuk selalu belajar hal baru, dan selalu beradaptasi dengan perubahan yang ada adalah bekal utama untuk terus maju.

Sumber gambar: http://wiiudaily.com

 

 

 



Mobil Buah dan Visibility Game Indonesia

Mobil Buah Seoul

Di pinggiran beberapa jalan utama kota Bandung kita bisa menemukan penjual buah-buahan dengan kendaraan bak terbuka. Buah yang mereka hadirkan bervariasi kualitasnya, kadang baik dan kadang mengecewakan. Beberapa pedagang yang mungkin konsisten menjual buah berkualitas baik agak sulit untuk ditemukan. Andaikan ada, Saya kesulitan untuk menemukan mereka. Tidak pernah menyangka pemandangan yang sama bisa kami lihat di Seoul. Bedanya adalah berbagai buah-buahan yang dijajakan berkualitas sangat baik, semuanya tampak segar, bersih, dan di tampilkan secara menarik. Hampir semua penjaja buah-buahan pinggiran jalan tersebut menampilkan kualitas dan jenis buah yang sama. Saya bukan penggemar utama sayur dan buah, namun kali ini Saya harus mengakui Saya tergoda.

Visibility, bagaimana sebuah produk bisa terlihat oleh konsumen menjadi salah satu tantangan industri game kita. Saya percaya banyak karya rekan-rekan developer Indonesia yang berkualitas luar biasa, namun para calon pengguna kadang kesulitan menemukan mereka. Ketika kita hadir di sebuah appstore adalah seperti layaknya seorang pedagang buah lokal kecil yang berjualan di sebuah pasar buah yang yang sangat besar. Untuk mendapatkan lapak utama di dekat pintu masuk sangatlah sulit, karena area tersebut umumnya terlalu mahal dan hanya para pedagang besar yang mampu membayarnya.

Namun belakangan ada perkembangan menarik, berbagai fasilitas apps store lokal mulai merasa perlu memberi ruang khusus untuk game dan aplikasi buatan pengembang Indonesia. Ini mungkin menjadi sebuah solusi untuk meningkatkan visibility berbagai karya game dan aplikasi digital indonesia dan harus benar-benar kita manfaatkan. Hal ini mungkin sama halnya seperti pedagang buah lokal yang kemudian mendapat ijin dan fasilitas mobil rak terbuka untuk berjualan di pinggiran jalan utama. Namun seperti halnya para pedagang buah di seoul, kita harus tetap mempersiapkan game kita sebaik mungkin, mengemasnya dengan baik, dan memastikan kualitasnya selalu terjaga. Hanya dengan begitu kemudian kita bisa berharap bahwa pengguna kita akan terus kembali dan bersedia menikmati semua karya kita.

*Artikel ini sebelumnya pernah muncul di segitiga.net dan kompas tekno sebagai bagian dari catatan perjalanan singkat kami ke Seoul pada bulan Mei lalu.